RSS

Si Merah Bata

22 Jan


SIMERAH BATA BUKAN YANG PERTAMA

Awal bulan Oktober lalu, pamanku berniat menjual sapi yang sudah di pelihara selama setahun, pas begitu aku liat sapinya ternyata sayang banget kalau sapi itu jatuh ketangan orang lain mengingat sapi itu sudah besar cuma badannya saja yang masih kurus karena musim kemarau (kurang pakan).

Pamanku membeli sapi itu seharga 6,5jt dari pasar hewan Grabag, dan penawaran jual ke-Blantik 10jt setelah di piara selama hampir setahun. tidak tau jenis sapi apa itu tapi menurut keterangan pamanku, itu jenis lemousin. Karena aku sangat tertarik dengan usaha berternak khususnya sapi maka aku putusin bayar 10,5jt melebihi penawaran para blantik. Akhirnya si merah bata itu jadilah sapi pertamaku walau sebelumnya aku juga pernah punya beberapa kali dan bangkrut karena sapinya mati (kata peternak yang ngerawat) aku gak pernah ngliat bangkai sapinya bahkan waktu sapi itu masih ada, aku baru ngliat sekali sapi itu pas waktu beli aja, mungkin aku pemalas kali ya.. ha ha….
Ah ngak juga bayangin aja, aku di Jakarta dan peternak ada di Ds. Mangli daerah … ehhh ….eeeehhhh lupa!… kalo gak salah daerah Kab. Temanggung sementara Ds. tempat tinggalku di wilayah Kab. Semarang dan merantau jauuuuh di Jkt.. heggh pasti ngoss2x-an kalo bolak bali Jakarta – Semarang – Temanggung, belum ongkosnya, waduhhhh jadi tambah perot eh repot…. Jadi inget slogan almarhum “gitu aja kok repot”……

Singkat cerita si merah bata ini juga aku titip ke peternak sekampung, kesepakatan sudah dicapai biaya pembuatan kandang 500rb dan nantinya akan bagi keuntungan jual sapi itu 50:50. Eeeeeeeeeeeeeeh ternyata gak segampang dan sederhana ntu!!!!………. urusannya jadi tambah panjang dan lebarrrrrrrrrrrrrrrr
Tiba waktunya aku berangkat ke Jakarta, cuti labaran dah abis dan aku harus menghadapi tantangan2 tugas2 perusahaan yang aku emban, akhirnya masalah sapi itu aku serahkan sepenuhnya kepeternak kayak serah terima jabatan gitcuuu. dan aku melenggang ke Jkt.

Si merah bata’ yah… dah sebulan lebih gimana kabarnya ya???…..
Pekerjaan kantor dah selesai, sambil melepas lelah aku coba ngubungi kampung dan….. lha#**#@dalllah….. Ternyata belum selesai juga lah piye to ikiiii, piye jall, jallll piye puyengggg nggggg….. puyeenk!!! Ternyata sapiku si Merah bata ntu belum di ambil juga dari kandang pamanku, akhirnya pamanku minta tambah ongkos kasih makan tuh si Merah bata selama sebulan dengan hitungan 50:50, pamanku minta tambahan 1jt alasan pertama karna harga sapi naik yah maklum masuk bulan Qurban dan si Merah bata juga tambah gendut karna sdh mulai hujan dan rumput melimpah (sayang banget aku juga gak bisa liat si Merah) ya udahlah tambah 1jt jadinya 50:50, pemilik 50 pamanku 50, akhirnya aku nambah 500rb.

Giliran masalah peternak yang sanggup mihara ada apanih kok masalah jadi berlarut kayak gula didalam air teh panas, cerita-cerita, cerita dan cerita lagi, ternyata kandang belum dibuat loh kok bisa, ya bisa dunk…. lha wong uang 500rb-nya dah habis, bukan buat kandang tapi buat keperluan yg laen, yah gak pa pa sih, tapi kok gak ngomong dari kemaren ya?.. yah bisa dunk … kan jauh, kan gak ada tepon, kan gak punya hp, pinjemmmlahhhhh….., gak ada pulsa, ngutang dulu lahhhhhhhhh. Sampe mentoktoktok ”gak bisa pake”. Ya udah!!!! Titik gak ada cerita….

Solusinya apa nih… pinjem 500rb lagi buat kandangnya, waaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhh giliran aku yang puyenk-yenk-yenk nk nk ngnggggg. Iki piye dek, iki piye piye iki dek, akhire aku yang ngutang, kasbon lage………

Mohon do’a ya mudah-mudahan usahaku lancar dan di ridhoi Allah, hanya Allah-lah yang Maha Pemurah, Pemberi rezeki yang adil.
Semoga usahaku jadi usaha yang barokah dan amanah, Amin…..
Aku hanyalah manusia biasa, yang masih ada rasa curiga, iri, serakah dan lain2. mohon maaf jika ada yang tersinggung atas tulisan ini

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada Januari 22, 2010 in Dunia Ternak

 

2 responses to “Si Merah Bata

  1. Oman

    Januari 22, 2010 at 12:55

    moga sukses sesssssss

     
  2. Miftah Katro's

    Januari 22, 2010 at 12:55

    Trimakaseh…mohon do'anya ya

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: